Select Menu

,

,

Slider

Haji & Umroh

Motivasi

Serba Serbi

Trenggalek

Kesehatan

Videos

» » Diskusi Interaktif Anti Korupsi ,Mengawal Dana Hingga Ke Desa
«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengingatkan kepala desa untuk tidak menyelewengkan Dana Desa dengan mempergunakan tidak sesuai peruntukannya.

"Kepala desa harus benar-benar bisa mempertanggugjawabkannya dan jangan sampai digunakan tidak sesuai peruntukannya," ujar Ketua KPK Johan Budi disela diskusi anti korupsi bertema "Mengawal Dana Hingga Ke Desa" di Gedung Negara Grahadi di Surabaya, Jumat 16 Okt 2015.

Dan acara di mulai pukul 2 sore hingga jam 5 sore di hadiri oleh Ketua KPK Johan Budi, Menteri Dera Marwan Ja,far,Wakil Gubernur Jawa Timur Saifulloh Yusuf dan sebagian Kepala Desa di Jawa Timur, Selain itu acara ini juga di hadiri Ketua dan 100 anggota Jaringan Radio Komunitas Indonesia wilayah Jawa Timur.

Ketua KPK Johan Budi mengaku mendapat informasi bahwa banyak kepala desa yang ternyata salah dalam menggunakan Dana Desa, seperti anggaran untuk perbaikan jalan, namun digunakan membangun balai desa.

Tidak itu saja, mantan juru bicara KPK tersebut juga mewanti-wanti agar penyaluran Dana Desa dilakukan sesuai prosedur dan pencairannya mengena ke semua sektor yang sesuai peruntukannya.

Sementara itu Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi Marwan Jafar menjelaskan pemerintah pusat telah menganggarkan dana sebesar Rp20,7 triliun utuk kebutuhan dasar peningkatan perekonomian desa.

Penggunaannya pun, lanjut dia, merupakan swadaya masyarakat setempat yang tidak melibatkan pihak lain, seperti kontraktor sebagai pelaksana pembangunannya.

"Batu dan pasir beli di warga, kemudian pekerjanya harus masyarakat setempat, dengan harapan mampu meningkatkan perekonomian dan mengurangi pengangguran," katanya.

Sebagai bentuk pengawasan sekaligus pengawalan penggunaan anggaran, sebanyak 12 ribu tenaga pendamping yang merupakan eks tenaga PNPM diberdayakan sejak Juli 2015.

"Berikutnya tenaga pendamping akan ditambah dengan merekrut sekitar 21 ribu orang. Sampai sekarang sudah ratusan ribu yang mendaftar dan pasti kami seleksi," katanya.

Wakil Gubernur Jawa Timur Saifulah Yusuf berharap adanya dana desa ini benar-benar bisa dimanfaatkan dan menunjang perekonomian masyarakat setempat yang penggunaannya dilakukan secara tepat.Dia juga meminta agar para kepala Desa juga mau untuk mengumkan semua rincian kegunaan dana tersebut kepada masyarakatnya.

Pemprov Jatim, katanya, telah menggandeng ikatan akuntan Indonesia untuk melatih pembukuan penggunaan dana desa agar bermanfaat bagi warga dan tidak salah dalam menggunakannya

About Kurniafm Trenggalek

Radio Kurnia FM Trenggalek"-Informasi Music Dan Budaya" Telp.0821 4107 4555 SMS.0821 4107 4666
«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Tidak ada komentar