Select Menu

,

,

Slider

Haji & Umroh

Motivasi

Serba Serbi

Trenggalek

Kesehatan

Videos

» » Arab Saudi Bebaskan 316 WNI
«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Patrialis Akbar
Ada kabar gembira bagi para terpidana warga negara Indonesia di Arab Saudi. Setelah melalui proses negoisasi dengan pemerintah Indonesia, pemerintah Arab Saudi setuju membebaskan 316 warga Negara Indonesia (WNI) yang ditahan karena melakukan pelanggaran hukum.

Dalam negoisasi tersebut, pemerintah Indonesia diwakili Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Patrialis Akbar.

“Sampai tadi malam, saya salat di depan Kakbah dengan rahmat Allah SWT akhirnya pemerintah Arab Saudi membebaskan 316 orang di 12 provinsi,” urai Patrialis di kantor Konsulat Jenderal RI di Jeddah, Arab Saudi, melalui teleconference dengan para wartawan di gedung Kemenkum dan HAM, Minggu, 17 April. Sayangnya pembebasan tersebut tidak berlaku bagi mereka yang dihukum mati.

Patrialis memaparkan, 316 WNI yang dilepaskan dari sel tahanan tersebut tersebar di 12 provinsi di Kerajaan Arab Saudi. Rinciannya di Riyadh terdapat 212 orang, Gazim (4 orang), Aljouf (7 orang), Wil Timur (32 orang), Hail (5 orang),Madinah (23 orang), perbatasan utara (4 orang), Asier (5 orang), Jeddah (14 orang), Mekkah (8 orang), Najran (1 orang) dan Tabuk (1 orang).

Patrialis melanjutkan, begitu proses administrasi pembebasan diselesaikan, 316 WNI tersebut akan dipulangkan ke tanah air. Mereka akan dipulangkan dengan cara deportasi atas biaya pemerintah Arab Saudi.

Ketika ditanya kemungkinan barter tahanan dalam negoisasi tersebut, Patrialis langsung membantah hal tersebut. Dia menegaskan bahwa 316 tahanan tersebut dibebaskan oleh pemerintah Arab Saudi tanpa syarat.

Negosiasi antara pemerintah Indonesia dan Arab Saudi tersebut dilakukan di Jeddah, sejak Rabu, 13 April. Mewakili pemerintah, Patrialis didampingi oleh Dirjen Imigrasi Bambang Irawan, Dirjen AHU Aidir Amin Daud, Sesdit Irjen Kemenkumham dan Dubes RI untuk Arab Saudi, Gatot Abdullah Mansyur.

Sementara pemerintah Arab Saudi diwakili oleh Menteri Kehakiman, Muhammad bin Abdul Karim Al Isya, Wakil Ketua Komisi HAM Zaid bin Abdul Muhsin al Husain dan Deputi Mendagri Ahmed M Al Salem.

About Kurniafm Trenggalek

Radio Kurnia FM Trenggalek"-Informasi Music Dan Budaya" Telp.0821 4107 4555 SMS.0821 4107 4666
«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Tidak ada komentar